Mengapa Mencetak Uang Menyebabkan Inflasi?

Mencetak Uang

Pencetakan uang adalah kegiatan yang kontroversial, karena jika disalahgunakan dapat menyebabkan masalah serius bagi perekonomian suatu negara.

Bank Sentral Negara

Pencetakan uang adalah godaan konstan bagi pemerintah. Sebagian besar negara di dunia memiliki Bank Sentral; yang menyediakan layanan perbankan secara eksklusif kepada pemerintah dan mengatur sektor keuangan ( suku bunga ).

Secara umum, Bank Sentral memiliki mandat (konstitusi) untuk mengendalikan inflasi; mengumpulkan dan mengelola cadangan devisa, serta pencetakan uang.

Kegiatan terakhir ini terkadang kontroversial, karena secara harfiah Bank Sentral; Memiliki mesin untuk mencetak jumlah uang yang Anda inginkan . Oleh karena itu, godaan dari pihak pemerintah untuk membiayai sebagian dari belanja publik selalu terpendam; melalui peningkatan pencetakan uang.

Uang atau mata uang suatu negara saat ini memiliki nilai karena didukung oleh produksi dan nilai tambah yang dihasilkan oleh perusahaan dan pekerja dalam suatu perekonomian .

Untuk itu, pencetakan uang harus fokus pada penggantian uang kertas dan uang logam yang rusak, serta memastikan tersedianya uang yang cukup untuk berbagai transaksi ekonomi berlangsung.

Efek Negatif Pencetakan Uang Berlebihan

Namun, mencetak uang secara berlebihan dan dalam jangka waktu yang lama dapat menyebabkan masalah ekonomi yang serius. Karena menimbulkan distorsi nilai barang dan jasa yang dipasarkan di dalam negeri; menyebabkan harga mereka naik (inflasi)

Inflasi adalah kenaikan umum harga barang dan jasa dalam suatu perekonomian selama periode waktu tertentu. Ketika kita mendengar bahwa ada inflasi, itu berarti harga telah naik atau “meningkat”, begitulah gambarannya.

Inflasi terjadi ketika harga semua barang dan jasa dalam suatu perekonomian terus meningkat. Artinya, ketika harga rata-rata semua barang dan jasa di suatu negara naik.

Singkatnya, harga barang dan jasa ditentukan dengan cara yang mirip dengan lelang, di mana produsen menawarkannya pada harga tertentu. Sedangkan konsumen memutuskan untuk membelinya atau tidak pada nilai tersebut (harga pasar).

Namun, ketika banyak uang ekstra dipompa ke dalam perekonomian (overprinting); konsumen cenderung memiliki lebih banyak uang di kantong mereka . Kadang-kadang menjangkau orang-orang secara eksternal melalui transfer langsung dari pemerintah.

Hal ini menyebabkan mereka bersedia membayar atau memberikan uang lebih dari sebelumnya (harga lebih tinggi) untuk barang dan jasa yang sama .

Dalam pengertian ini, produsen merasa bahwa barang dan jasa mereka menjadi lebih berharga bagi konsumen. Oleh karena itu, mereka cenderung menaikkan harga untuk memperoleh pendapatan yang lebih tinggi. Selama konsumen tetap membelinya, spiral harga (inflasi) yang naik akan terus berlanjut.

Ketika pencetakan uang telah disalahgunakan untuk waktu yang lama , adalah umum untuk mengamati adanya hiperinflasi. Mengamati bahwa harga naik pada tingkat jauh di atas 50% per bulan.

Uang bukanlah kekayaan, tapi alat pembayaran.

Uang bukanlah kekayaan ; uang hanyalah mekanisme pertukaran, alat pembayaran, jadi kekayaan tidak dibuat dengan mencetak lebih banyak uang kertas tetapi dengan memproduksi. Kekayaan dibuat dengan membuat sesuatu, bekerja untuk sebuah perusahaan, melakukan bisnis, dll.

Kekayaan adalah hasil interaksi alat-alat produksi; itu adalah hasil dari tindakan manusia atas alat-alat produksi yang menghasilkan pertumbuhan dan kekayaan. Uang mewakili kekayaan, dan jika tidak ada kekayaan untuk diwakili, uang tidak memiliki nilai .

Jika masyarakat A menghasilkan barang senilai 1 juta, hanya diperlukan uang kertas senilai 1 juta untuk menukar barang tersebut. Tidak ada untungnya mengeluarkan 2 juta jika masyarakat hampir tidak menghasilkan satu juta, karena itu berarti barang-barang yang tadinya bernilai 1 juta sekarang menjadi 2 juta [fenomena inflasi telah terjadi].

Kebutuhan untuk mencetak lebih banyak uang muncul ketika masyarakat itu memproduksi lebih banyak barang, ketika masyarakat itu lebih produktif.

Karena ada lebih banyak barang dan jasa, lebih banyak uang kertas (uang beredar) akan dibutuhkan untuk menukarnya.

Jika masyarakat tidak menghasilkan lebih banyak, tidak ada gunanya mengeluarkan lebih banyak uang kertas karena tidak akan ada lagi yang bisa ditukar dengan uang baru itu.

Mengapa uang dicetak meskipun mengetahui konsekuensi negatifnya?

Terlepas dari kenyataan bahwa telah diketahui selama berabad-abad bahwa mencetak uang secara berlebihan memiliki konsekuensi yang sangat negatif, printer uang terus digunakan, seperti Amerika Serikat yang sama yang pada tahun 2020 mencetak begitu banyak dolar sehingga meningkatkan jumlah uang beredar sebesar 25%.

Mengapa itu dilakukan?

Umumnya mencetak uang adalah ukuran yang berfungsi sementara, dan juga sangat mudah seperti menekan ctrl + p, sehingga merupakan ukuran yang ideal untuk menyelesaikan masalah dalam jangka pendek.

Pencetakan uang adalah cara mudah untuk menyembunyikan masalah struktural ekonomi, tetapi dalam jangka menengah justru memperburuk keadaan.

Mencetak uang tidak mengakhiri kemiskinan, tetapi pada akhirnya meningkatkannya dalam jangka menengah, karena mari kita ingat bahwa mencetak uang tanpa dukungan produktif meningkatkan inflasi, dan inflasi adalah kehancuran bagi orang miskin, yang akan terus mendapatkan gaji yang sama, tetapi karena inflasi, gaji yang bernilai kurang setiap hari.

Namun meski begitu, pemerintah yang tidak lebih dari politisi, terus melakukan apa yang mereka tahu kontraproduktif, karena untuk sementara melayani kepentingan mereka, kepentingan jangka pendek, pemilu berikutnya, dan mereka tidak terlalu peduli dengan konsekuensi masa depan dari tindakan mereka kebijakan ketika pasti mereka tidak lagi berkuasa dan itu akan menjadi masalah orang lain, yang akan menggunakan solusi yang sama.

Orang miskin yang kepadanya politisi memberikan cek atau berjanji untuk memberikannya, akan sangat diserang dengan dia dan sangat mungkin bahwa dia akan memilih dia dalam pemilihan berikutnya, dan karena orang itu tidak mengerti ekonomi, tetapi karena dia memang menerima manfaat langsung, meskipun sementara, itu tidak berarti apa-apa baginya, meskipun dia tidak menyadari tragedi masa depan yang akan menimpanya. Ini adalah seni berpolitik.

Ingatlah bahwa ekonomi dikelola oleh para politisi, dan di situlah letak jawaban mengapa mereka mencetak uang padahal diketahui bahwa itu negatif bagi perekonomian dan penduduk.

 

Mengapa mencetak uang menyebabkan inflasi?

You May Also Like

About the Author: Kanal Ekbis

Berbagi informasi dan pengetahuan seputar ekonomi dan bisnis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.